Adaik Dunia Baleh-Mambaleh, Adaik Tapuak Jawek-Manjawek

Adaik dunia baleh mambaleh,

adaik tapuak jawek manjawek,

sipaik dubalang kok tapakai,

banyak rakyaik kama upek. 

 
Biasokan anak-anak jo sumbayang,

aja batauhid sarato iman,

Santoso dunia di akhiraik juo sanang,

lapeh utang mandeh jo ayah nan ka bajalan. 

 

Dibao ribuik dibao angin,

dibao langau dibao pikek,

barih balabeh kok tabungin,

urek tunggang namuah tabukek. 

 
Biduak didayuang manantang ombak,

laia dikambang manantang angin,

nakodoh nan awas dikamudi,

padoman nan usah dilapehkan. 

 
Akhirnya, barangsiapa yang memperbaiki hubungannya dengan Allah, pasti Allah akan memperbaiki keadaannya, pasangan hidupnya, keluarganya dan anak turunannya.

 

Allah Subhanahu Wata’ala berfirman :

Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan ke luar.

(QS. At-Thalaq :2)

Dan barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah niscaya Allah menjadikan baginya kemudahan dalam urusannya. (QS. At-Thalaq :4)

 

Pesan Allah amatlah jelas,

Bertakwalah kepada Allah Subhanahu Wata’ala dan jangan gegabah dalam urusan kasih sayang berumah tangga dan beranak pinak.

 

BERANAK TENTU TIDAK SAMA DENGAN BERTERANAK ….

Karena boleh jadi sesudah itu Allah akan mengadakan sesuatu yang baru. Jika ada saran untuk mengatasi hal yang terangkum dalam menghindari segala sesuatu yang bisa menjadi pemicu berkurangnya kasih sayang atau berbedanya tanggung jawab kedua orang tua nya sebagaimana disebutkan sebelumnya, maka para ulama dan tokoh masyarakat di setiap desa dan kota, kerabat dan keluarga besar harus bekerja keras untuk mengatasi konflik di tengah tengah rumah tangga tersebut melalui lembaga-lembaga pendamai yang berwenang dan beranggotakan orang-orang yang disegani dan dihormati dimasyarakatnya, dan senantiasa menjaga ibadahnya kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Sehingga setiap orang yang menghadapi masalah seperti ini bisa memohon nasihat ke sana. Dengan demikian diharapkan kasus-kasus semacam ini bisa berkurang, dengan izin Allah jua.

 

Dunsanak sadono ….

 

Biasokan anak-anak jo sumbayang,

aja ba tauhid sarato iman,

Santoso di dunia jo di akhiraik juo sanang,

lapeh utang mandeh sarato ayah nan ka pulan.

 

Dibao ribuik dibao angin,

dibao langau dibao pikek,

barih balabeh kok tabungin,

urek tunggang namuah tabukek.

 

Talau indak jauah dari Padang Alai.

Air sarasah dakek pakubuan.

Kalau indak basatu sajak mulai.

Sangaiklah susah mancapai tujuan.

 

Barakik2 kaulu…

baranang2 katapian….

Bapacik ka nan ndak tau….

seso badan kamudian.

 

Ka Sungai limau naik sampan,

Pai ka Piaman taruih ka Pauh ,

Lai bana bausaho sakuek badan,

banyak bana urang nan indak namuah.

 

Ikhlas itu hiasan hati …

Ikhlas adalah pelukis semua tindakan dan gerak ..

Ikhlas ada karena keyakinan ..

Tidak mendua kapada Allah Azza wa Jalla ..

HANYA DIA saja tempat berlindung ..

DIA pula tempat meminta …

DIA pula tempat bernaung ..

DIA adalah segala galanya. ..

Dari DIA semua ini ada …

Kepada DIA semua ini akan kembali ..

 

Dengan keyakinan itu IKHLAS akan tumbuh ..

Tidak mungkin ikhlas lahir dari bathin yang gersang ..

Tidak mungkin Ikhlas lari dari mengingati Allah Subhanahu wa Ta’ala ..

Insyaallah …

 

Amin.

Leave a Reply