Cinta yang Agung

Allah Azza wa Jalla berfirman ;

“ Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”. (QS. al-Hujurat (49) : 13)

Imam Hasan Basri berkata:

مَنْ عَرَفَ رَبَّهُ أَحَبَّهُ، وَمَنْ أَحَبَّ غَيْرَ اللهِ تَعَالَى، لاَ مِنْ حَيْثُ نِسْبَتُهُ إِلَى اللهِ ، فَذَلِكَ لِجَهْلِهِ وَقُصُورِهِ عَنْ مَعْرِفَتِهِ

Sesiapa mengenal Allah ia akan mencintai-Nya. Sesiapa yang mencintai selain Allah, bukan karena ada hubungkaitnya dengan cinta Ilahi hal ini adalah karena kejahilan dan kedangkalan makrifahnya terhadap Allah’. (Mukhtasar Minhajul Qasidin, ms 322).

Orang Melayu mengatakan ‘Tak kenal maka tak sayang’.

Firman Allah SWT,

‘Hanya yang akan meimarahkan masjid-masjid (rumah Allah) adalah orang yang beriman kepada Allah, kepada hari kemudian, mereka menegakkan solat, menunaikan zakat, dan mereka hanya takut kepada Allah sahaja.’

Dengan kata lain, bahwa yang rajin dan tekun mendatangi rumah-rumah Allah bagi tujuan solat berjamaah, majlis ilmu, tilawah Quran, dan seumpanya adalah individu muslim yang beriman kepada Allah, kepada hari pembalasan dan seterusnya, si mukmin tidak akan merasakan keselesaan jika kehidupannya renggang dari rumah Allah. Inilah kurnia, hidayah, dan penghargaan yang mahal tersemat dalam hati si mukmin yang telah dinikmati oleh pencinta rumah Allah, mukmin dan mukminah.

Sabda Rasulullah Shallalahu ‘alaihi wa Sallam;

وَالْمَلائِكَةُ تُصَلِّي عَلَى أَحَدِكُمْ مَا دَامَ فِي مَجْلِسِهِ الَّذِي صَلَّى فِيهِ، اللَّهُمَّ ارْحَمْهُ اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ مَا لَمْ يُؤْذِ فِيهِ مَا لَمْ يُحْدِثْ فِيهِ

(رواه مسلم والأئمة)

Artinya ; ‘Para malaikat mendoakan seseorang di kalangan kamu selagi ia masih berada di tempat solatnya (di masjid), mereka mendoakan ‘Ya Allah, ampunilah ia, berilah ia curahan rahmat, dan terimalah taubatnya. Yakni selagi ia tidak menyakiti seseorang, dan wuduknya belum batal’ (HR Muslim, dll).

Sabda Rasulullah SAW,

لاَ تَمْنَعُوا إِمَاءَ اللَّهِ مَسَاجِدَ اللَّهِ

(رواه الشيخان)

Artinya ; ‘Kamu jangan melarang wanita mukminah pergi ke masjid-masjid (rumah Allah).

Berikut ini bahagian Hadis berkenaan, yang terdiri dari dialog antara Allah yang pernah menanya Rasul-Nya:

يَا مُحَمَّدُ هَلْ تَدْرِي فِيمَ يَخْتَصِمُ الْمَلأُ الأَعْلَى؟ قَالَ: قُلْتُ: فِي الدَّرَجَاتِ وَالْكَفَّارَاتِ، أَمَّا الدَّرَجَاتُ: فَإِسْبَاغُ الْوُضُوءِ فِي الْمَكْرُوهَاتِ وَنَقْلُ الأَقْدَامِ إِلَى الْجماعَاتِ، وَانْتِظَارُ الصَّلاَةِ بَعْدَ الصَّلاَةِ، وَأَمَّا الْكَفَّارَاتُ فَإِطْعَامُ الطَّعَامِ، وَإِفْشَاءُ السَّلاَمِ، وَالصَّلاَةُ بِاللَّيْلِ وَالنَّاسُ نِيَامٌ، فَمَنْ فَعَلَ ذَلِكَ عَاشَ بِخَيْرٍ، وَكَانَ مِنْ ذُنُوبِهِ كَيَوْمِ وَلَدَتْهُ أُمُّه

‘Wahai Muhammad, tahukah kamu perkara yang menggemparkan para malaikat di langit? Jawab Rasulullah, ‘Ya, mengenai kaffarat (beberapa amalan yang menghapuskan dosa dengan canggih dan effektif); dan darrojat (berapa amalan yang mengangkatkan darjat hamba mukmin). ‘Kaffarat’ ialah duduk (iktikaf) di masjid setelah solat (menunggu solat berikutnya), pergi (berjalan) menunaikan solat berjamaah, berwuduk dengan sempurna di saat terasa agak malas berwuduk’. Allah berfirman ‘Betul jawabanmu wahai Muhammad’. ‘Sesiapa melakukan perkara tersebut, ia hidup dalam kebaikan dan mati dalam kebaikan, dan ia bersih dari dosanya seperti ia baru dilahirkan ibunya.’ (HR Tizmizi).

Oleh yang demikian dalam lanjutan Hadis riwayat Imam Tirmizi di atas, baginda Rasulullah SAW mengajar umat berdoa dengan doa cinta,

أَسْأَلُكَ حُبَّكَ وَحُبَّ مَنْ يُحِبُّكَ وَحُبَّ عَمَلٍ يُقَرِّبُ إِلَى حُبِّك

Aku memohon kepada-Mu agar daku mencintai-Mu, mencintai orang yang mencintai-Mu dan mencintai amal ibadat dan perbuatan yang menghampirkanku kepada kecintaan terhadap-Mu”.(HR Imam Tirmizi).

Leave a Reply